Kapal perhitungan perpindahan

Minggu, 08 Januari 2012

Kapal perhitungan perpindahan

Secara teoritis, perhitungan kapal atau perahu perpindahan dieksekusi menggunakan Simpson, dan, Tzebisheff, dan aturan Trapezoidal. Aturan yang paling umum yang digunakan arsitek pangkalan angkatan laut adalah aturan Simpson. Untuk memahami fondasi dasar dari penerapan aturan Simpson integrasi dalam menghitung area di bawah kurva, silahkan menonton video Youtube berikut ini disediakan oleh Jennifer Ryan dari SNAME.




Naval arsitek ketika merancang kapal selalu harus menghitung perpindahan. Perpindahan dari kapal adalah volume air yang dipindahkan saat mengambang. Itu adalah sama sebagai bentuk bawah air kapal dan itu mewakili berat kapal itu sendiri. Sebagai hukum Archimedes berlaku, berat dari air yang dipindahkan sama dengan berat kapal.
image4.jpg
Di masa lalu, perhitungan perpindahan kapal adalah tugas yang membosankan. Sekarang dengan bantuan aplikasi komputer spreadsheet seperti Microsoft Excel, atau Lotus 123, dapat dilakukan dengan mudah disediakan bahwa semua koordinat dari air pesawat atau bagian yang tersedia dari gambar rencana garis.
Ketika saya sedang belajar Naval Arsitektur di Universitas Pattimura Ambon di kepulauan Maluku di Indonesia, perhitungan perpindahan kapal dilakukan dengan menggunakan aturan Simpson.
Simpson integrasi formula baik dijelaskan dalam buku-buku sepertiStatika dan dinamika kapal , Kapal Dasar I. Teori Naval arsitek menggunakan aturan Simpson untuk menghitung kurva bidang sectional area, volume bawah air dari sebuah kapal atau perahu dan banyak bentuk kurva lainnya. Mereka tidak aturan yang tepat tetapi mereka cukup akurat dalam menghitung daerah kurva. Kurva waterplanes yang kita perlu menghitung, untuk mendapatkan daerah dan kemudian volume, yang diwakili oleh kurva didefinisikan oleh persamaan matematika Simpson. Perhitungan integrasi dilakukan pada masing-masing dan reintegrasi waterplane terhadap interval rancangan umum untuk mendapatkan volume bawah air kapal.

Sumber: Pengantar Arsitektur Naval
Jika pendekatan perhitungan dilakukan untuk setiap bagian maka kita akan mendapatkan apa yang kita sebut sebagai kurva Bonjean. Bonjean kurva tidak hanya digunakan oleh arsitek dan pembangun kapal angkatan laut tetapi juga oleh awak kapal dalam menilai pemindahan kapal serta pusat daya apung. Pusat vertikal dan longitudinal daya apung kapal diperlukan untuk menilai ketinggian GM metasentrik dan tuas GZ meluruskan yang merupakan dua parameter penting dalam studi stabilitas kapal. . oleh Charles Roring di Manokwari Papua Barat 
Juga baca: perhitungan daerah Waterplane menggunakan aturan Simpson


Waterplane Perhitungan dengan Peraturan Daerah Simpson

Angkatan laut arsitek akan selalu harus berurusan dengan perhitungan bentuk kapal. Ini termasuk perhitungan bidang waterplane, bagian transversal untuk mendapatkan kurva daerah sectional, perhitungan sifat hidrostatik kapal seperti perpindahan, pusat daya apung, pusat pengapungan, yang melintang di atas metacenter keel dan lain-lain Dalam posting ini, saya akan menjelaskan bagaimana dalam studi Arsitektur Naval kita menggunakan aturan Simpson untuk menghitung luas waterplane dan posisi pusat massa yang luas dan akhirnya,. momen kedua dari area untuk perahu.
kecil berlayar-yacht.jpg
Sebagai contoh, kita mendapatkan koordinat (dalam meter) dari waterplane dari sebuah perahu yang didefinisikan oleh serangkaian koordinat luasnya setengah di 2 pemisahan meter, sebagai berikut:
Untuk ilustrasi, saya telah digambar atau sketsa menggunakan pensil di waterplane selembar kertas.
Untuk melaksanakan perhitungan bentuk kapal atau perahu, saya menggunakan Microsoft Excel. Aku memasuki koordinat roti setengah dari perahu dalam sebuah tabel dan melakukan perhitungan sebagaimana tergambar pada tabel di bawah ini:
Sebagaimana dijelaskan oleh EC Tupper pada halaman 55 dari Pengantar Arsitektur Naval , F kolom (A) mewakili SM x y ; F (M) = SM x tuas x y; F ( I ) panjang = SM x tuas pengungkit x x y dan F (I) trans = SM x 3 . Dari penjumlahan dalam tabel:
Luas waterplane (untuk kedua sisi perahu) = 2 / 3 x 2 x 67.2 = 89,599 meter persegi.
Centroid dari daerah adalah 2 x 0,625 m = 21/67.2 ke depan bagian tengah kapal.
Momen kedua membujur dari daerah sekitar bagian tengah kapal = 2 / 3 x 2 x 2 x 2 x 284,4 = 1.516,799 m 4
Momen kedua minimal longitudinal akan menjadi sekitar centroid dari daerah dan diberikan oleh:
Saya L = 1516,8-89,599 (0,625) 2 = 1.481,647 m 4
Perhitungan kapal Bentuknya dapat dilakukan tidak hanya oleh aturan-aturan Simpson tetapi juga oleh Trapezoidal, aturan Tchebycheff itu.Dengan menggunakan program komputer spreadsheet seperti Microsoft Excel dan Lotus 123, perhitungan dapat dilakukan dan dimodifikasi secara real-time dengan mudah. oleh Charles Roring
Menonton video perhitungan perpindahan kapal pada posting berikut:

0 komentar:

Poskan Komentar